recent posts

banner image

Focallure Aman atau Tidak sih?


Membahas Focallure mungkin termasuk telat untuk sekarang ini, dan walaupun ini bukan ranah saya, namanya makeup enthusiast sesekali tergelitik lah ya untuk cuap-cuap sendikir mengenai Focallure ini.

Update: Maret 2018, BPOM sudah ada, terdaftar (bisa cek di web BPOM). Semoga sih aman

Focallure ini adalah brand asal China, iya dari China, buatan lokal sana. Lantas karena dari China, bukan berarti Focallure ini brand abal-abal, karena perusahaannya sendiri terdaftar di Alibaba dan memiliki history transaksi yang cukup bagus untuk kategori perusahaan. Histori transaksi di alibaba sendiri merupakan salah satu tolok ukur apakah perusahaan tersebut menjual secara resmi lewat platform tersebut, atau tidak. Alibaba ini ya pasarnya, ibarat tokopedia-nya China, tapi khusus untuk wholesale / grosir, jadi bukan jualan eceran. Jadi kalau yang nanya barang ke Alibaba lantas dicuekkin sellernya, itu sih biasa, mungkin pertanyaan kalian di bawah minimum order. 

Saya sendiri belum pernah mencoba brand Focallure ini, dan sebelum mengantongi BPOM, Focallure sudah terlebih dahulu ada di Indonesia, bekerja sama dengan influencer terkemuka, dan sudah muncul banyak video review-nya di Youtube.

Terlepas dari bagus atau tidaknya sebuah brand, kemunculannya yang melangkahi sertifikasi BPOM-nya perlu dipertanyakan. Kedatangan seperangkat makeup yang bisa melewati BPOM hanya dengan dua cara di Indonesia ini, yakni hand carry (dimasukkan ke dalam koper, dibawa oleh penumpang pesawat udara) dan menggunakan jalur import berisiko tinggi, alias impor borongan, tidak bayar pajak, tidak lapor BPOM (ya iyalah, kalau lapor BPOM duluan nggak bakalan bisa beredar sebelum ada nomernya). Itulah kira-kira caranya Focallure masuk ke Indonesia.

Ya kalau nanya pendapat saya pribadi sih, saya agak kurang senang dengan cara suatu "brand" masuk seperti ini. Ini baru awalnya ya, belum nanti jika ada masalah, jika ada yang alergi, jika ada yang nggak cocok, dan jika ditemukan dna pig. Semoga sih enggak ya.

Terus kenapa bisa murah? Tanya Xiaomi aja, kenapa dia murah? Ini sih buat saya jawabannya sederhana, karena (berdasarkan pengalaman sendiri) ongkos kerja di China murah, pekerjanya bisa kerja selama 13 jam sehari, dan dijual secara online sehingga menekan biaya promosi. Ya kurang lebih mirip kayak Xiaomi pertama kali muncul ke Indonesia-lah. Itu pendapat pribadi saya secara pengusaha ya, lebih memilih barang terjual banyak dengan keuntungan tipis, dibandingkan untung besar namun penjualan tidak terlalu bagus. Kayak jual sembako saja deh.

Nah, yang bikin murah apalagi? Kedua, biaya pengiriman dari China ke Indonesia itu murah, apalagi buat penjual perorangan yang cuman kirim pakai amplop saja, itu jarang hilang loh, segituu bagusnya pos dari China itu. Beda ya sama pos Indonesia yang jika menggunakan amplop, malah lebih besar risiko hilangnya. Oh iya, harga amplopnya juga murah, soalnya di lokal China itu barang komoditas biasa buat online shop, pakai amplop bubble itu lho. Kalau di Indonesia kenapa mahal karena packagingnya juga mahal.

Secara kualitas saya sendiri kurang puas dengan barang China, karena kebiasaan orang China khususnya pabrikan barang murah adalah melakukan penggantian material dan formula dari versi sebelumnya dengan berbagai alasan, alasan yang paling sering saya terima adalah: "Ini merupakan versi baru dari produk kami, lebih bagus dari produk sebelumnya." Ini bukan tanpa dasar ya saya membuat opini seperti ini, jadi memang sudah bertahun-tahun berbisnis dengan orang China, sehingga saya jadi hafal kebiasaan mereka, khususnya pabrikan. Kedua, dari sisi produk saya agak kurang yakin karena produk biasanya mudah discontinue, tanpa sebab yang jelas. Ya semoga sih Focallure lebih baik ya, nggak seperti barang China yang sebelum-sebelumnya pernah saya beli.

Kalau kata orang mengandung unsur pig itu buat saya pribadi nggak masalah, secara di China pig itu makanan umum, semua orang (kecuali yang muslim) ya makan pig, kalau kena bekas-bekas terpegang pig ya apa boleh buat. Konon sih lagi dibikin sertifikasi halal MUI-nya di Indonesia. Toh banyak kok brand kosmetik yang dibuat di China juga, nggak hanya Focallure.

Bagus atau tidaknya saya kurang tahu, nanti nunggu dapat hibahan Focallure saja.



See you in my next post, please drop comment below so we can know your experience too

Focallure Aman atau Tidak sih? Focallure Aman atau Tidak sih? Reviewed by Innova Carolina on 6:34 AM Rating: 5

16 comments:

  1. Wah iya ya gak kepikiran sampai ke sana tp hingga skrg sy blm pernah beli foccalure ini. Nice info 😀
    derastories.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini yg pembelian dimana ya mba? Kalo yg dr china langsung?

      Delete
  2. Udududu pantas murah. Saya kaget lihat harganya... :O

    ReplyDelete
  3. Di tunggu nnya kak informasi selanjut nya :)

    ReplyDelete
  4. Pernah beli harganya murah dbawah hrg d web resminya. Apa kira2 ini focallure yg palsu ya?
    Ada brg palsunya g?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih,saya juga baru bandingin sama harga di web resminya, malah jauh lebih murah di olshop2 shopee

      Delete
  5. Focallure udah dapet serti MUI belum yah?

    ReplyDelete
  6. Aku udah coba dan hasilnya bagus kok.. Harganya terjangkau tapi produknya bagus n ga abal".��

    ReplyDelete
  7. Barusan aku cek, baru 4 doang produk focallure yg terdaftar bpom. Apa aku salah ya?

    ReplyDelete
  8. Halal apa gak produknya, karena kalau lip kan langsung masuk ke mulut, bahaya utk orang muslim kalau gak halal

    ReplyDelete

Powered by Blogger.